Pura Tanah Lot di Bali

Pura Tanah Lot di Bali salah satu landmark paling penting di Bali

 

Pura Tanah Lot adalah salah satu landmark paling penting di Bali, yang terkenal dengan pengaturan lepas pantai putra tanah  yang unik dan latar belakang matahari terbenam. Sebuah kuil Hindu kuno yang bertengger di atas singkapan di tengah ombak yang terus-menerus menerjang; Pura Tanah Lot adalah salah satu ikon Bali yang tidak boleh dilewatkan.

Situs darat kompleks Pura Tanah Lot dihiasi dengan kuil-kuil kecil bersama dengan fasilitas rekreasi pengunjung yang terdiri dari restoran, toko dan taman budaya di mana pertunjukan tari reguler ditampilkan secara teratur. Pura ini terletak di desa Beraban di Kabupaten Tabanan, kira-kira 20km barat laut Kuta. Hal ini sering disertakan dalam tamasya dan wisata budaya ke wilayah barat dan tengah Bali.

Legenda Tanah Lot

Dang Hyang Nirartha, seorang pendeta tinggi dari Kerajaan Majapahit di Jawa. Timur melakukan perjalanan ke Bali pada tahun 1489 untuk menyebarkan agama Hindu. Dia tiba di daerah yang indah dan mendirikan situs untuk menghormati dewa laut, Baruna. Di sini, dia membagikan ajarannya kepada penduduk desa Beraban, hanya untuk. Menghadapi tentangan dari kepala desa yang segera mengumpulkan pengikut setianya untuk mengusir Nirartha.

Pendeta itu melawan, dengan luar biasa menggeser batu besar yang dia renungkan ke laut sambil mengubah ikat pinggangnya menjadi ular laut untuk dijaga di dasarnya. Nama asli batu itu, Tengah Lod, berarti ‘di laut’. Mengakui kekuatan Nirartha, kepala suku yang rendah hati bersumpah setia.

Sebelum berangkat, Nirartha menghadiahkannya sebuah keris suci, yang sekarang menjadi salah satu pusaka keraton Kediri yang disucikan. Peziarah membawa relik ini setiap hari di Kuningan dengan berjalan kaki dalam ziarah 11 km ke Pura Luhur Pakendungan, bekas tempat meditasi pendeta.

Sorotan dan fitur Tanah Lot

Setelah berabad-abad gelombang besar terus-menerus menerjang di dasar batu, Tanah Lot menghadapi ancaman erosi yang konstan, mencapai penurunan yang signifikan pada tahun 1980. Pemerintah setempat melakukan upaya pelestarian ke Tanah Lot dan situs bersejarah lainnya di seluruh pulau dengan bantuan dari pemerintah Jepang. . Sepenuhnya dipulihkan, sepertiga dari batu ini adalah buatan manusia.

Saat air pasang, ombak membanjiri jalan lintas sehingga tidak mungkin untuk menyeberang. Saat air surut, Anda dapat menyeberang untuk melihat pangkalan di mana ular laut ‘penjaga’ legendaris berdiam di celah-celah di sekitar air mancur Tirta Pabersihan. Cerat alami ini merupakan sumber air suci bagi semua pura yang ada di daerah tersebut. Pendeta di air mancur memberkati pengunjung dengan memercikkan mereka dengan air. Anda dapat menangkupkan telapak tangan dan menyesapnya untuk membuktikan bahwa itu adalah air tawar yang luar biasa.

Pura darat termasuk Penyawang, proxy spiritual ke. Tanah Lot yang menampung peziarah ketika pura lepas pantai utama tidak dapat diakses saat air pasang. Kuil-kuil kecil lainnya di sekitar lokasi. Menyelenggarakan sesi doa untuk berbagai aspek kehidupan agraris penduduk desa, mulai dari panen padi yang baik hingga ritual peralihan. Di sebelah utara Tanah Lot adalah Batu Bolong.juga dibangun di atas.formasi batuan dengan jalan layang ‘berongga’ yang menghubungkan ke daratan.

Jalur yang nyaman dan taman tropis yang terawat baik berjajar dari Tanah Lot ke Batu Bolong, dengan tempat. Peristirahatan yang menawarkan nuansa dan sudut pandang yang bagus untuk kedua singkapan tersebut. Toko-toko seni yang menjual berbagai macam suvenir berjejer di sepanjang jalan dari area parkir ke pura, juga dengan penjaja yang. Menjual jajanan tradisional seperti jaja kelepon – bola-bola agar-agar berisi gula aren yang wajib dicoba yang digulung dengan kelapa parut.

Hal-hal baik yang perlu diketahui tentang Tanah Lot

Meskipun halaman pura utama Tanah Lot hanya untuk peziarah yang sedang berdoa dan tertutup untuk pengunjung, pemandangan panorama dan persembahan budaya di sekitar sangat menarik untuk dinikmati. Pada hari suci Kuningan, 5 hari sebelum hari jadi pura, ziarah adalah parade meriah yang patut disaksikan.

Hari jadi piodalan Tanah Lot jatuh pada hari Rabu setelah setiap Kuningan pada kalender Pawukon Bali yang berumur 210 hari. Anda harus berpakaian dan bersikap sopan seperti pada setiap kunjungan ke pura di Bali.

Gelombang besar di dekat bebatuan berbahaya. Selalu berhati-hati dan patuhi rambu peringatan. Untuk langkah-langkah keamanan lebih lanjut, anggota penjaga pantai Balawista mengambil giliran untuk mengawasi beberapa titik penting di sepanjang pantai.

Pada wisata sehari gabungan, cobalah mencapai Tanah Lot pada sore hari untuk menjelajahi situs, lalu menuju ke panggung terbuka Taman Budaya Surya Mandala di dekat Batu Bolong untuk melihat pertunjukan ‘tarian api’ Kecak saat matahari terbenam (diadakan setiap hari mulai pukul 18:30) , kemudian menginap untuk makan malam di salah satu restoran di Sunset Terrace.

Ada pilihan Barat dan Asia, tetapi hidangan panggang dan seafood dengan saus pedas favorit di Bali harus dicoba – dipasangkan dengan bir dingin dan pemandangan pura